Ternyata Begini Asal Usul Cerita Legenda Ular Putih

Ternyata Begini Asal Usul Cerita Legenda Ular Putih

Ternyata Begini Asal Usul Cerita Legenda Ular  Putih

Dikisahkan pada jaman dahulu Lu Dongbin, salah satu dari Delapan Dewa, menyamar sebagai pedagang tangyuan di satu jembatan rusak dekat Danau Barat di Hangzhou. Seorang anak lelaki bernama Xu Xian membeli beberapa tangyuan dari Lu Dongbin tanpa mengetahui bahwa itu sebenarnya pil keabadian. Setelah memakannya, Xu Xian tidak merasa lapar selama tiga hari berikutnya jadi dia kembali bertanya kepada penjual tangyuan, mengapa hal itu bisa terjadi. Lu Dongbin tertawa dan membawa Xu Xian ke jembatan, di mana ia membalikkan tubuh Xu Xian dan menyebabkannya memuntahkan tangyuan ke danau.

Di danau, ada roh ular putih yang telah berlatih seni magis Tao. Dia memakan pil dan mendapatkan kekuatan sihir senilai 500 tahun. Karena itu, dia merasa berterima kasih kepada Xu Xian dan sejak saat itu nasib mereka menjadi saling terkait. Ada roh terrapin (atau kura-kura) lain yang juga berlatih di danau yang tidak berhasil mengonsumsi pil apa pun; dia sangat iri dengan ular putih. Suatu hari, ular putih melihat pengemis di jembatan yang telah menangkap ular hijau dan ingin mengambil empedu ular dan menjualnya.

Ular putih berubah menjadi wanita dan membeli ular hijau dari pengemis, sehingga menyelamatkan nyawa ular hijau. Ular hijau berterima kasih kepada ular putih dan dia menganggap ular putih sebagai kakak perempuan.
Delapan belas tahun kemudian, selama Festival Qingming, ular putih dan hijau mengubah diri mereka menjadi dua wanita muda bernama Bai Suzhen (Ular Putih) dan Xiaoqing (Ular Hijau).

Mereka bertemu Xu Xian di jembatan rusak di Hangzhou. Xu Xian meminjamkan payungnya kepada mereka karena hujan. Xu Xian dan Bai Suzhen secara bertahap jatuh cinta dan akhirnya menikah. Mereka pindah ke Zhenjiang, di mana mereka membuka toko obat. Sementara itu, roh terrapin telah mengumpulkan kekuatan yang cukup untuk mengambil bentuk manusia, sehingga ia berubah menjadi seorang biksu Buddha yang disebut Fahai. Masih marah dengan Bai Suzhen, Fahai merencanakan untuk merusak hubungan Bai Suzhen dengan Xu Xian.

Dia mendekati Xu Xian pada Festival Duanwu dan mengatakan kepadanya bahwa istrinya harus minum anggur asli, minuman beralkohol yang biasa dikonsumsi selama festival itu. Bai Suzhen tanpa curiga meminum anggur dan tiba-tiba keluar wujud aslinya sebagai ular putih besar. Xu Xian meninggal karena terkejut setelah melihat bahwa istrinya bukan manusia. Bai Suzhen dan Xiaoqing melakukan perjalanan ke Gunung Emei, di mana mereka mencuri ramuan ajaib untuk mengembalikan Xu Xian seumur hidup. Setelah hidup kembali, Xu Xian masih mempertahankan cintanya pada Bai Suzhen meskipun mengetahui wujud aslinya sebagai ular putih. Fahai mencoba untuk memisahkan mereka lagi dengan menangkap Xu Xian dan memenjarakannya di Kuil Jinshan.

Bai Suzhen dan Xiaoqing bertarung dengan Fahai untuk menyelamatkan Xu Xian. Selama pertempuran, Bai Suzhen menggunakan kekuatannya untuk membanjiri kuil, menyebabkan kerusakan dan menenggelamkan banyak orang tak berdosa. Namun, kekuatannya terbatas karena dia sudah mengandung anak Xu Xian, jadi dia gagal menyelamatkan suaminya. Xu Xian kemudian berhasil melarikan diri dari Kuil Jinshan dan bersatu kembali dengan istrinya di Hangzhou, tempat Bai Suzhen melahirkan putra mereka, Xu Mengjiao. Fahai melacak mereka, mengalahkan Bai Suzhen dan memenjarakannya di Pagoda Leifeng. Xiaoqing melarikan diri, bersumpah untuk membalas dendam.